Saturday, December 19, 2009

Wedding Review: The Decoration

Ga banyak juga yang bisa diceritain tentang bagaimana kami menemukan vendor dekorasi. Bukan karena apa2. Kami memang sengaja ga ambil pusing dan menyerahkan sepenuhnya sama paket catering, hehehe.. Lagian, kalo diliat dari foto-foto koleksi Puspita Sawargi, dekorasinya udah cukup oke koq. Kami juga ga banyak request yang aneh-aneh untuk dekorasi sama Tante Lynda. Cuma milih tema warna aja... It's just that simple...


Menurut info, PS biasa kerja sama dengan Nemi Decoration ato Mitra Sekar Utama untuk masalah dekorasi pernikahan. Kalo acara kami sendiri, gw ga tau persis vendor mana yang digunakan soalnya lupa tanya, hihihi... Yang jelas, kami puas koq dengan hasilnya. Padahal sebelumnya sempet was-was juga takut hasilnya kurang sesuai dengan keingininan. Tim dekorasi berhasil menyulap ruangan yang awalnya biasa banget jadi terkesan lebih wah. Si Deny suka banget sama standing rack-nya yang katanya bikin ruangan jadi romantis (tumben banget dia suka yang romantis2 wink). Kalo gw suka sama bunga-bunga di pelaminan yang ternyata dikasih banyaaaak banget sama Tante Lynda, makasih ya Tante... Ga rugi deh walo cuma paket dari catering...*thumbs up*

Nilai: 8,5/10

Thursday, November 26, 2009

Wedding Review: Puspita Sawargi

Kalo udah ngomongin vendor yang satu ini aku rasanya pengen nangisss... Lohh koq ? Iya, pengen nangis terharu karena tante Lynda (owner PS) berhasil bikin acaraku berjalan dengan sangat manis dan lancar. Aku puaaaass banget...!! Makasih banyak ya tante... Aku yakin banget kalo PS bakal jadi salah satu catering favorit yang dipilih capeng2, amien... Asal harganya jangan dinaikin terlalu tinggi ya tan, hehehe...

Sebenernya, kami cuma sekali test food. Waktu itu test food-nya di TMII. Tapi walopun cuma sekali, aku langsung ga ragu untuk make PS. Apalagi tante Lyndanya baik banget dan ngasih cukup banyak diskon n bonus. Total porsi makanan yang kami pesan ada 2200 porsi (diluar kambing guling dan eskrim)

Buffet (600 porsi):
Nasi putih
Nasi goreng oriental
Soup kimlo
Dendeng balado
Ayam cah mede
Gurame asem manis
Fruit cocktail salad
Aneka snack: kroket keju, pie buah, soes fla, opera cake, tart keju
Aneka puding: cokelat, caramel, cocktail

Gubug:
Empal gentong (400 porsi)
Sate ayam (300 porsi)
Bakwan malang (400 porsi)
Dimsum (300 porsi)
Aneka pasta: makaroni schotel dan lasagna (200 porsi)

Alhamdulillah porsinya cukup banget dan ga ada satu tamu pun yang ga dapet makanan karena sampe akhir acara aja makanannya masih ada sisa. Malah, makanan di buffet cukup banyak sisanya jadi bisa dibawa pulang buat tambahan acara kecil di rumah besok harinya. Kalo gubugnya sih sisanya emang ga terlalu banyak. Wajarlah karena orang kan emang biasanya lebih ngincer makanan di gubug ketimbang buffet.

Menu gubug yang paling banyak diincar tamu tuh si empal gentong. Awalnya, kami sengaja pilih empal gentong ini buat tamu-tamu yang usianya relatif sudah tua (misal temen2nya bapak ibu). Nah, untuk tamu-tamu kawula mudanya, kami siapkan menu seperti aneka pasta dan dimsum. Tapi ternyata, si empal gentong ini justru sangat disukai oleh temen2 kami. Mereka bilang empal gentongnyaienak banget. Sampe2 ada yang ngaku ngantri 2x buat makan menu favorit dari PS ini... Sayangnya, aku justru ga sempet nyobain karena setelah acara langsung ke ruang rias ngelepas softlens,huiks...


Menu of the day

Setelah acara, banyak banget tamu yang nanyain aku pake vendor catering apa. Ada juga yang bilang, cateringnya jauh lebih enak dibanding catering yang dipake kakakku tahun lalu... Tapi sekali lagi ini masalah selera ya... Mungkin tamu2ku kali ini seleranya emang pas sama PS. Kami sih seneng2 aja kalo tamu puas dengan rasa makanan ala Tante Lynda Cs.

Overall... Kami puas banget pake Puspita Sawargi. Dengan harga yang relatif lebih murah dibanding catering kelas atas, PS udah berhasil memberikan rasa dan pelayanan yang ga kalah baiknya. Pokoknya, sekarang kami lagi semangat banget merekomendasikan PS buat temen-temen kami yang bentar lagi mau nikah, hihihi....

Nilai :9,5/10

Wednesday, November 25, 2009

Wedding Review: Balai Makarti Muktitama

Weleeehhh... Niatnya mau update dari kemarin2 eh si blogspot lg ditutup sama Pak Mentri. Mundur lg deh jadinya,hihihi...*alesyan* Udah gtu pas nulis postingan ini sempet dag dig dug gara2 cuma blogku yang ga bisa dibuka. Blog temen2 lainnya yang pake blogspot fine-fine sajah... Tapi trus akhirnya bisa dibuka juga... Sungguh aneh...

Oke mari langsung kita mulai acara review2an ini...

Gedung ini memang ga luas2 banget ya... Maklumlah harga sewanya kan juga minimalis sekali, hehe... Awalnya aku sempet takut juga ruangannya ga cukup luas untuk nampung tamu-tamu kami (aku nyebar 400 undangan, artinya ada sekitar 800 tamu). Tapi Alhamdulillah, di acara kami ga ada tuh yang namanya desak-desakan dan umpel-umpelan. Semuanya masih terlihat teratur. Emang sih ada beberapa temen yang bilang kalo gedungnya agak panas. Maaf ya temans.. Harap maklum karena pas acaraku kan emang cuaca lagi panas gila.

Oiya, belum cerita. Beberapa hari sebelum kami menikah, aku dapet email dari orang ga dikenal. Dengan anehnya, dia nulis pengalaman buruknya pas nikah di Balai Makarti. Pokoknya isinya nakut2in gtu dan menyarankan supaya aku pindah ke gedung lain...!! Hey you freak... Sinting lo yeee... Tetep aja ya kepikiran jangan2 bener apa yang dibilang orang gila (sory) itu. Untungnya si Deny bisa ngeyakinkan aku kalo email kaya gtu ga usah ditanggepin. Dan untungnya lagi, apa yang ditakut2in ternyata ga 100% bener tuh, weeekkk...

Salah satu yang dibilang sama si orang misterius itu masalah ruang rias. Dia bilang (berdasarkan pengalamannya), ruang rias di gedung ini kecil, sumpek, panas, pokoknya ga manusiawi. Itu boong semua sodara-sodara sekalian. Karena aku cukup nyaman dirias di ruanganku koq... Jadi di gedung ini ruang riasnya dibagi dua. Satu khusus untuk calon pengantin (ga ada orang lain yg boleh masuk), dan yang satunya buat perangkat lainnya, kaya pagar ayu-bagus, among tamu, penerima tamu, dan ibu pengantin. Nah, ruang rias pengantinnya menurutku sih cukup ya, ga terlalu besar dan ga terlalu kecil. Pas deh. ACnya juga dingin, dingin banget malah (secara aku didandanin jam 4 pagi..!!) sampe2 ditengah proses rias aku kebelet pipis, hihihi... Kalo tempat rias yang satunya aku ga merhatiin.

Trus, kalo interior di gedungnya sih menurutku okelah untuk gedung dengan harga segitu. Apalagi ditambah sama dekorasi cantik dari tante Lynda dkk (Puspita Sawargi). Sempet kaget juga ngeliat hasilnya yang oke banget. Emang ada kekurangan dikit di gedung ini, kaya di lampu yang ada di tengah2 ruangan. Lampunya kan sebenernya keren tuh karena cukup besar dan terdiri dari lampu-lampu kecil. Tapi ternyata ada beberapa lampu kecilnya yang ga nyala. Untung acaraku siang jadi orang2 ga terlalu pay attention...

Nilai: 7.5 (kalo ga ada masalah di masjid mungkin nilainya bisa lebih tinggi. Hihihi...berasa dosen)

Wednesday, November 18, 2009

Reception (The Wedding Story - Final)

Hehehe... Telat banget sebenarnya postingan ini. Tapi bukankah lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali..?? *ngeles*

Setelah tegang banget di akad nikah (keliatan dari hasil foto-fotonya,hihihi...), aku akhirnya bisa bernafas lega. Beneran deh, rasanya ploooonggg banget. Udah kaya ga begitu mikirin resepsinya kaya apa. Pokoknya berasa lebih tenang. Mbak-mbak perias yang ngedandanin aku juga bilang "udah bisa senyum kan mba sekarang?" hehehe...

Sebelum mulai resepsi, riasanku di touch up lagi dengan make up yang lebih "berani" warnanya. Biar keliatan lebih kinclong maksudnya,hihi... Proses touch up sendiri ga makan waktu lama, kurang lebih satu jam. Malah aku nyaris mati kebosenan gara-gara udah selesai dirias tapi blm boleh masuk ke ruang resepsi. Dan, ternyataaa....Si deny malah dengan suksesnya tidur aja gtuu... Katanya lumayan tidur 10 menit,ckckckckck....

Begitu semua dah siap, kami terus dibawa keluar ruangan rias. Mbak-mbak yang ngedampingin aku udah wanti2 supaya aku senyam senyum aja dan ga nengok kiri-kanan pas mulai masuk ruang resepsi. Katanya cuekin aja kalo ngeliat ada yang dikenal, pokoknya senyum terus dan pandangan tetap ke depan, baiklah mba...




Dan...Deng-deng...Akhirnya kami mulai masuk ruangan resepsi. Begitu masuk langsung diiringi instrument lagu Endless Love (sok international mode on) dan aku langsung merindingggg.... Dududu... Inget, keep smiling... Tp duuuhh... Susah ya ga nengok-nengok, di sebelah kiri ada si ini, sebelah kanan ada si itu. Ingin rasanya aku lambaikan tangan bak putri Indonesia (hoeks)... Terus terang saat itu perasaanku campur aduk. Seneng, bahagia, haru nyampur jadi satu. UDah gtu, aku juga sempet kaget juga ngeliat dekorasi cantik yang bikin aku tambah kegirangan.

Selama di pelaminan, aku ga berhenti-henti senyum. Pokoknya senyum all the timeeee.... Ketauan deh aku lagi kegirangan,hehehe... Senyumnya semakin lebar begitu ngeliat makanan masih cukup banyak sampe acara dah mau selesai, fiuhhh...








Begitulah sekilas cerita tentang hari bahagia kami. Alhamdulillah semuanya lancar dan terkendali meskipun ga 100% sempurna juga.. Trimakasih buat semuanya yaa...

Kalo dipikir-pikir koq rasanya waktu berjalan cepet banget ya?? Perasaan baru kemaren sibuk test food, sibuk hunting seserahan, sibuk survey gedung, sibuk per-KUA-an, dan tentunya sibuk beranteemm,hehehe... Eh tau-taunya sekarang udah resmi jadi suami istri. Senangnyaa... Yah, buat yang masih preparing the wedding, dinikmati sajalah... Percayalah kalo suatu saat kita pasti kangen pengen ngulang semua keribetan dan keseruan itu... Enjoy...!!

PS: Psssstt...Review vendornya menyusul lagi yaaa....*piss*

Sunday, November 8, 2009

Si Gembil

Intermeezzzooo...!! Sebelum aku cerita tentang our wedding reception, ada interupsi dulu yaaa....Udah pernah aku ceritain kan kalo suamiku ini jago nulis? Kali ini aku mau ngasih tau karya teranyarnya yg didedikasikan untuk istrinya tercinta...


Gembil

Istriku bernama gembil
Gembil ngeces setiap malam
Membentuk jajaran pulau
Dari Mianggas hingga Pulau Rote


HIhihihi.... Sungguh-sungguh kreatif bukan??? *guling-guling*

Akad Nikah (The Wedding Story Part 2)

Oke lanjut yaa... Setelah semalaman nangis sesengrukan, gw bangun dengan mata bengkak..!!! Huhuhuhu... Pusing ga sih, langsung panik dan berdoa semoga si perias bisa menyamarkan mata bengkak itu.


Gw brgkt dr rumah jam 3.30 pagi. Waktu itu berangktnya ga sama bokap soalnya dia berangkat langsung dari rumah sakit tempat pakde gw menghembuskan nafas terakhir. Sebelum brgkt, gw wanti-wanti ade gw buat ngecek daftar barang yang harus dibawa. And he did it so perfect. Ga ada satu barang pun yang tertinggal. Padahal, awalnya gw sedikit ga yakin dengan kemampuan ade gw ini, hihihi... Makasih ya nipong... Love u bgt deehh...


Sampe di gedung ternyata orang Miarosa udah standby jadi proses rias-riasan bisa langsung dimulai setelah gw slesai salat Shubuh. Ruang rias gw ternyata terpisah dr ruang rias para ibu, among, penerima tamu, dan pagar ayu. Ruangan rias gw itu lebih luas dan ACnya dingin jadi ga perlu khawatir keringetan.


Pas mulai dirias, gw dimarahin (bukan marah beneran looh)sama mba2 yang ngerias (gw lupa namanya, hihihi..) Gw dimarahin gara-gara mata gw bengkak dan mukanya keliatan capek. Trus, gw ceritain aja deh kenapa muka gw jd jelek gtu. Eh dia malah jd ga enak sndr, hihihi..



pengantin sembab


pengobatan mata



Proses rias selesai tepat waktu. Jam7 gw dah siap memulai salah satu prosesi yang paling gw nantikan selama hidup. Deg-degan luar biasa. Mana gw ga ada yang nemenin. Nyokap dan yang lainnya udah ngumpul semua di masjid. Sampe akhirnya kakak ipar gw dtg ngejemput.


si kakak ipar yg protes krn keliatan gendut


Sampe di masjid, gw disembunyiin dulu dibelakang mimbar dan ga boleh keluar sebelum acara intinya dimulai. Iya.. Jadi sebelum akad nikah, ada acara penyerahan seserahan gtu deh. Nah selama proses penyerahan seserahan, gw blm boleh keluar dan cuma bisa ngedengerin dr balik mimbar sndran, hiks....


hasil hunting enam bulan

Deg-degan gw bertambah parah setelah akhirnya gw dipanggil. Saking deg-degannya gw cuma bisa nunduk dan jalannya jadi agak kecepetan (ketauan aslinya grasak grusuk). Setelah gw duduk dan menyadari bahwa cowo yang ada di sebelah gw ini bakal jadi orang yang menemani gw sampe tua nanti (amieeenn..), deg-degannya brubah jd sesek napas karena terharu. *lebay*


lihatlah muka tegang kami


Akhirnya, saat itu datang. Si penghulu menanyakan kesiapan my hubby untuk memulai akad nikah. Dan dengan gantengnya dia bilang "siap..." Si penghulu nanya lagi, apa perlu latihan baca teks akad dulu. Di jawab lagi dengan gagah oleh si calon pengantin pria "Tidak usah Pak, langsung aja.." Wedeeeeww... Canggih juga yaa...??? Blakangan dia baru ngaku kalo beberapa bulan sblm akad, dia udah latian baca teks akad nikah lima kali sehari setelah slesai shalat.. Hehehe... Niat amat masnya..


ngakunya santai tapi gambar ini membuktikan lain


oh those eyes


Dan Alhamdulillah... Si hubby bener-bener lancar dan tegas pas ngucapin teks akad nikah. Begitu juga pas baca Taklik atau janji nikah itu. Setelah itu, gw plooooonngg banget. Rasanya lega, bahagia, haru semua nyampur jadi satu. Senaaaannngg banget deehhh..


Setelah akad nikah, tiba saatnya sungkeman sama orang tua. Momen ini jadi momen paling mengharukan dalam hidup gw. Emang sih gw udah biasa sungkeman pas lebaran. Tapi beda lah yaaaa... Gw menangis sejadi-jadinya waktu sungkem sama bokap. Tiba-tiba aja inget masa-mas kecil, remaja, smp gw mulai beranjak dewasa (engg.. bener dewasa ga ya,hihihi...).


Kira-kira seperti itulah sedikit cerita dari kisah akad nikah kami berdua. Sampe detik ini, gw masih inget dengan jelas betapa bahagianya gw saat itu. Dan rasa bahagia itu tentunya masih tersisa sampe sekarang. Bukan begitu sayangku?? *cium suami*

officially... Hubby and wifey


Saturday, October 31, 2009

A Night Before...(A Wedding Story part I)

Semua persiapan sudah matang. Rundown + contact person panitia udah disebar. Semua panitia juga udah siap dengan tanggung jawab masing-masing. Di malam terakhir sebelum hari H itu, kami semua udah rileks. Ga ada lagi yang tegang (kecuali saya tentunya,hehe..). Rumahku udah dipenuhi sodara2 dari Jawa yang siap jadi saksi kebahagiaan kami. Keluarga Deny dari Jogja juga udah datang dan kebetulan nginep di rumah tetanggaku yang kosong. Semua tertawa. Semua bahagia dan tidak sabar menanti hari esok untuk datang.

Namun, tiba-tiba....

Kabar duka itu datang. Di malam itu, salah satu pakdeku yang dari Jawa dikabarkan terkena serangan jantung. Padahal, beliau baru saja sampe di Jakarta siang harinya. Semua tawa tiba-tiba hilang. Kami berdoa semoga pakde masih diberi kekuatan. Akupun berdoa dengan sepenuh hati semoga semua baik-baik saja.


Sampai akhirnya...


Telepon itu berdering. Semua orang menebak-nebak apa yang dikabarkan si penelpon. Dan... Hiks... Ternyata pakde tidak dapat diselamatkan. Innalillahi wa inna lillahi rajiuun... Ibu langsung nangis karena pakde itu kakak kandungnya. Semua orang yang ada di rumah juga mulai mengeluarkan air mata. Tidak terkecuali aku.


Ya... Aku menangis sejadi-jadinya malam itu. Aku sedih karena banyak hal. Aku sedih karena harus kehilangan salah satu pakde yang jarang sekali ketemu karena beliau berdomisili di Jawa Tengah. Aku sedih karena beliau tidak bisa melihat salah satu keponakannya menikah. Aku sedih karena kenapa harus terjadi malam itu, saat semua sedang menantikan kebahagiaan. Aku sedih karena memikirkan apa yang akan terjadi di acaraku nanti dengan adanya kejadian ini.


Untung aku punya keluarga dan pacar (pada saat itu yaaa...) yang terus memberikan semangat dan meyakinkan aku bahwa tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Mereka menyemangati aku dengan kalimat-kalimat seperti:

Ibu
"Udah Bim... Kamu tidur aja jangan nangis terus. Bapak dan pakde-pakde yang lain pasti bisa nyari jalan keluar yang terbaik. Kamu tenang aja. Kalo kamu nangis terus ibu jadi sedih..."

Deny
"Sayang... Kita udah berusaha yang terbaik. Kalo tiba-tiba ada kejadian ini, semua itu emang udah kehendak Allah. Kamu ga boleh nangis terus karena itu sama aja kamu marah sama Dia. Ga boleh gtu sayang. Ikhlas aja. Serahin aja semuanya sama Allah ya... Aku sayang kamu..."


Mamas (kakakku)
"Dek... Udah ga usah panik. Aku ntar yang bakal ngurusin semuanya. Kordinasi acara besok aku yang pegang..."


Nipong (Adekku)
"Hush... Udah jangan nangis terus.Kasian ibu..." sambil ngelus2 pundak aku

Malam itu juga bapak bikin rapat dadakan sekaligus pembentukan panitia cadangan. Panitia ini yang nantinya meng-cover panitia sebelumnya yang terpecah karena sebagian harus ada yang mengantarkan jenazah pakde ke pemakaman di tempat tinggalnya.


Malam itu, aku baru bisa tidur sekitar jam 12. Padahal, jam2 udah harus bangun karena kita berangkat dari rumah jam3.30. Malam itu mungkin menjadi malam dimana aku mengalami titik terendah dalam hidup. Aku sedih, bingung, dan ga tau harus ngapain. Tapi, aku berusaha meyakinkan diri bahwa aku pasti kuat dan bisa jalanin ini semua. Dengan tentunya terus berdoa agar Allah memberikan yang terbaik untuk kami semua...


to be continued...

Penasaran....???

huehehe... Pertanyaan tidak penting memang dan tidak perlu dijawab juga,hihihi... Cuma pengen ngobatin rasa penasaran buat kalian semua yg pengen liat foto2 kawinan aku...*tambah tidak penting*


Daripada tambah ga penting, monggo dilirak-lirik hasil make over si Miarosa..



Senyuman puas setelah akad..Tp oh why gayanya aneh sekali...

Happiest smile we ever had...

One word... H-A-P-P-Y

Segini dulu aja yaaa...Ntar lanjut di posting berikutnya, masih males ngecilin size fotonya satu2... Review singkatnya, aku puas dengan hasil Miarosa. Apalagi model jilbabnya yang simpel tp tetep elegan... Sesuailah dengan yang aku mau... Makasih ya Miarosa...



Sunday, October 25, 2009

Thanks...

Alhamdulillah... Akhirnya sampe juga ke postingan after married. Kalo ditanya apa yang gw rasain sekarang, jawabannya sangat sederhana: Im TOTALLY happy... Yes, gw bener-bener ngerasain bahagia sampe ga berhenti-berhentinya bersyukur. Hidup gw sekarang jadi lebih lengkap setelah resmi menjadi suami istri, ceileee... Semoga kebahagiaan ini bisa long lasting sampe kami berdua jadi aki dan nini, amieen...

Dan oh ya... Kebahagiaan ini tentu ga akan kami rasakan kalo ga ada orang-orang terdekat yang udah ngasih support sehingga kami bisa memulai hidup baru ini. So, melalui postingan ini, kami ingin mengucapkan trimakasih buat semua yang udah dengan tulus memberikan doa dan restunya. Dan juga buat mereka yang udah ikut sibuk mewujudkan mimpi kami berdua. BIG THANKS FOR YOU ALL...

Pertama, untuk kedua orang tua kami. Terimakakasih untuk semua yang tidak mungkin tertulis. Maafkan kesalahan kedua anak kalian ini ya Bu, Pak... Kami mohon doa restunya agar kami bisa menjadi pasangan yang berbahagia selamanya seperti yang telah kalian tunjukkan...Amien...

Kedua, untuk keluarga besar kami. Trimakasih untuk bantuan teknis sebelum dan saat acara berlangsung. Terimakasih juga buat semua nasehat, baik yang sarat pesan moral "kamu harus bisa jadi istri yang baik dan nurut sama suami ya..." atau nasehat nakal "Si deny suruh minum madu yah Bim...Biar kuat.." hihihi...

Ketiga, untuk Mamas dan Mba Mega. Trimakasih untuk kordinasi ciamik saat rundown acara terpaksa dirombak semalam sebelum hari H (cerita menyusul ya...) Apakah ini tanda kita bisa bikin wedding organizer buat bisnis keluarga, kelak? Hehehe...

Keempat, untuk nipong dan tiga adik kecil dari Jogja. Trimakasih ya dah ga bawel dan minta macem2 sama kakak kalian yang budgetnya terbatas ini, hhihihi...We Love u full...

Kelima, trimakasih Mas Jacky untuk sesi pemotretan ala kadarnya. Kasalahan tentu bukan karena kamera dan peralatan yang ala kadarnya. Tapi lebih karena model yang ala kadarnya, hihihi... Trimakasih juga buat Mas Anung dan Momo untuk e-invitation yang kereeeen bangeettt... Kami (aku terutama) sampe terharu ngeliat hasil akhirnya (halah). Bener-bener sesuai dengan yang aku mau. Trimakasih yaaaa...

Keenam, untuk semua teman-teman yang ga henti-hentinya nanya "gimana persiapan? Masih ada yang kurang? Deg-degan ga?" Semua pertanyaan itu membuat kami semangat ngerjain semua persiapan pernikahan biar kalian semua happy pas dateng ke acara kami...

Ketujuh, untuk teman weddingku dan wedding blogger (see the list at the left of this blog, under the shoutbox). Heeeeyyyy...Girlss...Im now offciially becoming wifeeeeyyy....*norak*

Kedelapan, to all vendors... Trimakasih untuk kerja keras menjadikan acara kami PERFECT (my version)

Kesembilan, untuk semua yang tidak tersebut. Kami tau kalian juga mendoakan agar kami bahagia. SO....THANKS...



Lurve,

TheHappyHubbynWifey




Friday, October 16, 2009

a day left

hihihi...Time is running so fast. Belum juga satu jam aku posting tulisan terakhir, eh tau-taunya si wedding countdown udah berubah angka...And...Whattt....??? One day left aja gtu. Ga berasa banget dan sekarang semua udah di depan mata.

Tapi tunggu... Jam sgni (00.15) koq sang capeng perempuan belum tiduuurrr...?? Ntar mukanya jelek lohh karena keliatan capek... Hehehe... Ga tau nih beberapa hr jd agak susah tidur. Ga biasa2nya seperti ini. Stres? Ga juga sih. Aku udah dalam tahap pasrah dan menyerahkan semua kepada yang Maha Kuasa. Toh dalam beberapa bulan terakhir kami udah berusaha sekuat tenaga untuk menyiapkan pernikahan kami.

Hmmm... Emang sih aku ga bener-bener bisa santai dan pasrah. Tetep aja ada rasa khawatir kalau makanan ga cukup, tamu yang dateng jauh melebihi prediksi, atau kekhawatiran lainnya... Ya Allah, semoga engkau lancarkan acara kami nanti...

Ah ya sutra deh... Sekarang kayanya aku mau coba untuk tidur aja. Malem ini mau tidur sama ibu. Hiks... Sedih juga ya kalo mengingat malem ini (mungkin) jadi malam terakhir aku tidur sama ibu karena setelah Sabtu besok tentu ada suamiku yang akan ada di sampingku tiap malam. JAdi keinget semua kesalahan yang pernah aku lakukan sama ibu. Maafin aku ya ibu...*hiks*

Ih ini emang sepertinya si capeng lagi kurang kerjaan aja. Udah ah, beneran mau tidurrr.... Maybe this is my last posting before the Day.... Doakan aku ya semuanyaaaa....

Thursday, October 15, 2009

Midnight Praying

Dear God...

It's just two days more i will be no longer i am now

I will enter the whole new life with someone i love

I (promise) will take him always here in my heart

Coz i know, You have sent the precious one for me

So please Dear God...

Please always give me smile so i can give him back everday

Please always give me health so i can take care of him everytime

and

Please give long lasting memory so i can recognize him while he have forgot my name...



*****tears drop*****
15 October, 2009 (2 days before our wedding)

Monday, October 12, 2009

Our Invitation



Dear beloved friends, we would like to invite you to our blessed wedding ceremony. It will be held on Saturday, 17th October 2009 in Balai Makarti Muktitama-Departemen Transmigrasi, Jakarta Selatan.

To see the invitation in web version, please click the link beow:

www.bimideny.co.cc

Hope will see you all there...


Many Thanks


-Bimi & Deny-

Sunday, October 11, 2009

Mari Bernyanyi

Masalah hiburan ini sebenarnya bukan menjadi fokus utama kami. Soalnya kami memang tidak menyediakan vendor khusus entertainment untuk resepsi kami nanti. Bukannya ga mau, tapi kami harus kembali realistis dengan masalah budget. Akhirnya, kami sepakat untuk pake organ tunggal yang udah masuk dalam paket catering. Untungnya, pihak Puspita Sawargi membolehkan kami untuk memilih lagu yang nantinya akan dinyanyikan, horeeee…


Setelah ngobrol sama si cami, kami putuskan untuk menciptakan suasana yang agak-agak jadul di pernikahan kami. Alasannya simple aja sih. Pertama, karena telinga kami memang sedikit jengah dengan lagu-lagu (terutama indo) masa kini. Merasa ga ada yang kena di hati. Tapi tetep ada beberapa lagu yang masih cukup fresh. Kedua, karena sebagian besar tamu merupakan tamu dari orang tua kami. Apa salahnya kami menghibur mereka yang sudah memberikan restunya buat kami…


Buat muda mudi zaman sekarang, try to listen this kind of music deh… Lagu-lagu lama itu ternyata banyak yang oke punya loohhh… Setuju???


Indonesia

Inikah Cinta – ME

Prahara Cinta – Hedy Yunus

Kaulah Segalanya – Ruth Sahanaya

Anugerah Terindah Yang Pernah Kumiliki – Sheila On 7

Untukmu - Tito Sumarsono

Cinta - Vina panduwinata

Dia - Sheila Madjid

Sempurna - Andra and The Backbone

Tak Ada Yang Bisa – Andra and The Backbone

Selalu Denganmu - Tompi

Sedari Dulu - Tompi


Barat

From This Moment - Shania twain

Love - Nat King Cole

Without You - Mariah cerey

My valentine - Martina Mc Bride

Im Yours - Jason Mraz

We Could be in Love - Lea Salonga

I Knew I Loved You - Savage Garden

Thanks God I Found You - 98 Degres

When U Tell Me That You Love Me - Diana Ross

Saturday, October 10, 2009

Can't Hardly Wait

Sebentar lagi... Sebentar lagi... Sabar... Sabar...


Ga terasa udah memasuki minggu terakhir sebelum hari besar kami berdua datang. Semakin hari semakin deg-degan dan semakin sering marah-marah ga jelas, hehe... Tapi, alhamdulillah banget aku punya calon suami yang sabarnya luar biasa dan ga ikutan emosi pas aku lagi kumat. Maafin aku ya sayang...


Gimana dengan persiapannya? Alhamdulillah semua masalah yang sempet bikin gw jadi bridezilla sudah selesai. Ternyata masalah itu mudah aja koq ngatasinnya. Cuma perlu komunikasi dan mencari jalan keluarnya bareng. Gw baru menyadari betul makna semboyan bangsa ini, bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh dan musyawarah untuk mufakat, hehe...


So… Here are the recap of our wed preparation:


* Undangan udah disebar. Masalah printer yang bikin stres berhasil kami akali dengan ngeprint di RENTAL..!! Solusi ini memang ga pernah terbayang sebelumnya. Tapi berhubung kondisi yang mepet banget, tiba-tiba aja tercetus "kenapa ga ngeprint di rental aja ya..?"Voilllaaa... Masalah label-labelan beres dengan manisnya. Dan...

Lalu-lalu... E-invitation juga udah hampir jadi. Tinggal diposting deh besok. Cuma tinggal bikin final touch. Hasilnya ditunggu dipostingan selanjutnya yaa...


* Minggu kemarin udah meeting terakhir dengan keluarga untuk memastikan siapa-siapa aja yang menjadi penanggung jawab buat rias, catering, dokumentasi, dan lain-lain. Meeting berjalan dengan cukup lancar dan aku banyak menerima masukan yang sempet kelupaan, Trimakasih semuaaaa...


* Catering Insya Allah beres. Menunya masih sama dengan yang pernah kami tentukan sebelumnya. Yang berubah cuma si empal gentong, yang semula mau kami bikin dua gubug, akhirnya diputuskan untuk jadi satu gubug saja dengan konsep lesehan. Mbak Yuli dari PS juga udah buatin layout gedung lengkap dengan penempatan tiap gubug. Sekarang tinggal berdoa aja semoga makanannya aman dan cukup memuaskan tamu kami nanti, amien…


* Udah datang ke Miarosa juga buat fitting kebaya terakhir. Kalau biasanya aku cuma berdua pacar, kali ini kami ke Miarosanya ditemenin sama nyokap. Dia penasaran pengen ngeliat secantik apa anaknya, hihihi… Pas ke Miarosa minggu kemarin, kami nyelesein semua printilan rias, termasuk pemilihan final busana untuk among tamu, pagar ayu dan pagar bagus, dan penerima tamu. Rencananya, untuk penerima tamu dan pagar ayu akan diseragamkan pake jilbab semua. Pihak Miarosa udah menyanggupi itu tapi kami harus menyediakan jilbab sendiri.


Nah…Untuk model jilbabku nanti, aku minta ke Miarosa untuk bikin model yang ga terlalu wahh… Boleh pake aksesoris tapi jangan yang terlalu gimana gtu… Aku juga ga mau pake melati yang dipake kaya bando itu. Menurutku itu agak-agak menyeramkan, hiiiii…


* Seserahanku juga udah selesai dihias…!!! Horreee… Ga dihias-hias amat sih. Cuma dimasukin dalam kotak anyaman trus disusun peletakannya sampe rapih. Kami menyerahkan masalah rias-merias sama temenya nyokap yang memang cukup terampil. Lumayanlah bisa sedikit berhemat karena kami dapetnya for freeeee… (as usual) Foto-fotonya menyusul saja ya…


Kurang lebih seperti itu persiapan kami pada detik-detik akhir ini. Masih ada beberapa item yang harus diselesaikan sih tapi sepertinya sudah tidak terlalu merepotkan (semoga..!!!). Oia, hari Rabu bsk, rencananya juga ada Technical Meeting di gedung kami. Yang datang nyokap, tanteku, mas dan kakak ipar. Sebenarnya kami udah ga boleh ikut karena sudah memasuki minggu tenang. Tapi cowoku maksa ikutan karena dia ga sreg kalo masih ada yang belum beres, hehehe….


Sekarang, aku sih lagi mencoba untuk tenang dan rileks biar ga dipermainkan lagi oleh hormon. Dan tidak lupa berdoa semoga diberi kemudahan, amien… Doakan aku ya semua….

Mood Swing

... Bentar-bentar nangis... Bentar-bentar ketawa...


... Bentar-bentar bete... Bentar-bentar senang...


... Bentar-bentar takut.... Bentar-bentar tangguh...



Beginikah oh rasanya detik-detik menjelang hari itu...?? Bantu aku, Tuhan....

Tuesday, September 29, 2009

The Real Bridezilla

Yes I am…!!! Deadline yang semakin sempit membuat gw panik…panik…dan panik. Almost uncontrollable. Kenapa? Check these list:


#stres no.1#

A day before lebaran. Cowoku yang lagi ada di Jogja tiba-tiba sms.

“Sayang… Aku habis nyari baju demang buat dek Ajie. Tapi ternyata untuk yang ukurannya ga ada. Ada juga baju jawa gtu. Gimana?


Me shocked and replied


“Haaaahhh…?? Kenapa baru bilang sekarang?? Kan aku dah ngingetin kalo ga bisa nyari di Jogja, ya udah kita cari di sini. Tapi ga mepet kaya gni…Gimana sih? *emosi*

Hasilnya bisa ditebaklah. Sehari sebelum lebaran kami malah berantem. Untungnya punya cowo sabar banget jadi marah-marahnya ga lama-lama. Thanks honey…Sorry for everything I’ve said that day… Aniwe, sampe detik ini masih belum nemu tempat penyewaan baju demang buat anak ukuran tanggung, hiks…


#stres no. 2#

Lebaran. Sok basa-basi sama keponakan (dari sepupu) yang rencananya mau jadi pengampit.


Me: Dek Faila…Bsk mau kan jadi pengipas?? Ntar didandanin loh jadi cantik..

Faila :Ga mau ahhhh…

Me: Loh kenapa ga mau? Kemarin katanya mau? Mau ya ya ya…

Faila: Ya itu kan kemarin. Kalo sekarang mah ga mau ya ga mau. Pokoknya ga mauuuu….*kabur*

Cuma bisa tersenyum sok manis dan pura-pura ga ada apa-apa padahal dalam hati udah pengen nangisssssss…Trus siapa dong yang mau jadi pengapit..???


#stres no. 3#


Lebaran usai. Mulai berkutat dengan si TJ labels, daftar undangan, alamat, amplop, dan teman-temannya. Ya ampuuunn…Hari gini baru nge­-print undangan? Hohoho…Jangan salahkan saya. Ini gara-gara bapak dan ibu yang ga slesai-slesai bikin daftar. Kalo belum ada daftarnya, lalu yang mau di-print apa dong?? *ngeles*


Ke-stres-an dimulai saat printer pinjeman mulai ngadat. Kalo printerku sih emang udah ngadat dari kapan tau. Jadi emang sengaja pinjem punya tetangga. Tapi koq ya printer ini cerdas banget. Bukannya biking gw sedikit tenang eh dia malah ikut-ikutan berulah. Aaahhhhh… Bisakah aku melakukan ini semua dengan tenang..???


#stres no. 4#

Ini dia nih pelengkap semuanya. Tiba-tiba aja jidatku berubah jadi sarang jerawat..!!Mending ya kalo cuma jerawat kecil. Ini tuh ya ampuuuunnnn….Segede-gedenya jerawat yang pernah ada *lebay*. Tapi beneran deh, slama ini aku kalo jerawatan ga pernah gede-gede kaya gini. Tapi ini koq super luar biasa mantap. Huhuhu…Aku ndak mau jd the ugliest bride on earth…!!


So
….Cukup beralasan kan kenapa saya menobatkan diri sendiri sebagai THE REAL BRIDEZILLA….Ada yang mau menemani???

*pingsan*

Monday, September 21, 2009

Maaf yaa...

Dear all friends...

Kami mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri

Mohon dimaafkan segala kesalahan

Semoga kita semua kembali ke fitri



- Bimi & Deny -

Tuesday, September 15, 2009

Short Weekend

Saturday

Did nothing beside watching tv, downloading game, and leyeh-leyeh in my house. Kenapa tiba-tiba ada acara download game? Yaa…Karena si pacar saya mau mudik Kamis nanti dan saya akan kesepian di rumah selama seminggu…!!! Sebagai penggantinya, saya minta dia cari game cupu sebanyak-banyaknya, hihihi…Tapi sayang, pas lagi download Mystery Case: Return To The Revanhearst (I loveeee this game…), tiba-tiba aja koneksi inet keputus. Bete…Langsung telp orang F***t M***A dan memang katanya lagi ada gangguan karena salah satu kabel mereka putus…

Sunday

04.00
Sahur time

04.30
Ngecek koneksi internet dan ternyata masih mati. Langsung panik tiba-tiba karena berita belum dikirim. Kenapa panik? Karena bingung gimana caranya ngirim berita tanpa harus ke kantor?? Langsung telp pacar dan dengan tenangnya dia jawab “ya udah beritanya dikirim dari warnet aja”…Oiya ya, kenapa aku jadi bodoh sekali…*sigh*

04.45 – 05.00
Transkrip hasil wawancara bentar terus main Spa Mania. Pagi-pagi buta mana sanggup bikin berita, hehehe…*Alesan*

06.00 – 08.30
Tidur

09.00
Ngecek koneksi internet lagi dan berharap sudah idup. Ternyata belum juga dan mulai kesel sama F***T M***A.
Ngutak ngatik hasil transkrip tapi tetep aja belum bisa nemu lead buat berita. Akhirnya main Spa Mania lagi, hihihi…

10.00
Memutuskan untuk mandi aja dan segera berangkat ke titik temu dengan pacar. Yups…Selama ini, kami memang selalu janjian di satu tempat kalau mau pergi. Habis kasian juga cowoku kalo harus jemput aku di Ciledug.

10.30 – 12.30
Perjalanan Ciledug – Kebayoran Lama…!!! Gila emang tuh jalan Minggu kemarin. Biasanya paling lama sejam eh ini dengan manisnya sampe 2 jam aja gtu, kesaaaallll… Apalagi di daerah Cipulir itu. Astaghfirullah… Itu orang-orang ramenya ga kira-kira. Buat masuk ITC Cipulir aja kaya ngantri gtu. Saya yang cuma liat dari jalan aja rasanya udah pusing.

12.45 – 13.45
Warnet
Baru bener-bener bisa bikin berita ya di warnet itu. Untung warnetnya lumayan dingin jadi bisa cepet selesai. Hanya dalam waktu sejam, dua berita dah selesai dan dikirim. Sip.. Ga perlu ke kantor lagi.

14.00 – 14.30
Mampir ke kos pacar buat salat dzuhur. Selesai shalat langsung off ke Plaza Senayan.

15.00 – 19.00
Shopping time
Nemenin nyari sandal buat pacarku itu. Soalnya sandalnya yang sekarang tuh udah hampir 4 tahun!!! Ckckckck… Awet bener tuh sandal. Kalo gw mah setahun aja bisa gonta gonti sandal beberapa kali karena rusak.

Ngubek-ngubek Sogo ga ada yang pas di hati. Dia pengennya sih sandal kulit yang ga terlihat terlalu formal. Tapi koq harganya selangit gtu ya. A pair of sandal cost almost 1 million…!! *gleg* Pas udah setengah desperado eh koq ga sengaja ngeliat deretan sandal santai merek Sanuk. Lucu-lucu sih tapi harganya lumayan juga untuk ukuran sandal jepit. Hehehe… Ketauan ya sebenernya yang pelit siapa. Ya sutralah, daripada udah capek-capek ga dapet apa-apa, dibeli juga deh tuh Sanuk dan pacarku nyengar-nyengir mulu sepanjang jalan karena udah punya sandal baru, hehe…

Lalu saya beli apa? Hmmmm… Baju lebaran udah di beli sebelumnya. Jadi shopping time kali ini saya ga beli apa-apa. Eh engga ding… Beli bra (lagi) juga yang niatnya mau dipake buat akad (bener-bener niat)

Selesai salat Maghrib yang ngantri banget itu, gw minta ditemenin ke Optik Melawai buat liat-liat softlens. Tumben nyari softlens? Iya… Niatnya mau dipake buat acara nikah nanti. Ga lucu juga kalo harus lepas kacamata dan jadi ga bisa liat apa-apa dari pelaminan.

Karena ini pengalaman pertama pake softlens, gw banyak nanya tentang merek apa yang cukup recommended. Untung mbak-mbaknya sabar ngejelasin. Akhirnya, gw beli soflens merek Acuvue yang bening. Lagi promo loh saudara-saudara. Beli 2pax gratis 1pax softlens bening dan 1pax softlens colour. Lumayanlah cuma ngabisin Rp 365.000,- udah plus cairan pembersih merek Aquasoft.

19.30 – 20.30
Perjalanan pulang. Untung ga macet soalnya kami sengaja lewat Bintaro

20.30
Sampe rumah trus istirahat. Ternyata koneksi internetnya sudah normal. Nyiapin bekel sahur buat pacar.

21.30
Pacar pulang…Huhuhu…Syedih….
“Sabar ya sayang…Bentar lagi kita serumah dan ga ada acara anter-anteran lagi, hehehe…”

22.15
Sms dari pacar
“Aku dah sampe kos yang…”

I replied
“Ok sayang… Jangan lupa salat dulu ya trus langsung bobo aja, telponnya ntar pas sahur jg gpp. Tapi bobonya jangan sambil meluk-meluk sandal ya,hehe…Tengkyu for this wiken ya… Love u”

He replied
“Hehehe…Oke sayang makasih juga. Love u…”


Me smiled

-- end of story--

Wednesday, September 9, 2009

The Indonesian Next Top Writer

Yups... I definetely believe it will be him, my future husband. He's the indonesian next top writer. I'm so proud of his writing skills.


Hehehe...Narsis bener yah saya ini. Tapi jujur, gw memang sangat kagum dengan kemampuan calon suami gw ini dalam menulis. Gayanya simpel dan ga berusaha untuk sama dengan penulis ini atau itu. Look at this example...

tempat ini gelap
dan hanya ada bau lembab

*****

“tak ada lagi yang mengingat persis tempat ini,
jikalau ada pasti akan segera mati..
tempat ini masih saja gelap,
bahkan aku tak ingat kapan aku terakhir aku melihat” pesan seekor burung bangkai

kau bisa beri nama tempat ini sesukamu
dan tak ada orang lain yang tau..ada yang salah dengan tempat ini
aku bisa melihatmu dengan jelas
“ini tempat yang gelap, bagaimana aku bisa melihatmu?”



Tulisan di atas termasuk salah satu kesukaanku. Ringan tapi maknanya cukup dalam. Tulisan itu dibuat ketika dia pertama kali kerja di Jakarta. Ya... Cowoku ini orang Jogja yg lebih dari 20 tahun menghabiskan waktu di kota yang mempertemukan kami itu.


Dia juga seringkali menyelipkan sisi romantismenya di tulisan-tulisannya. Tentunya bukan romantisme melo picisan yang penuh kata-kata gombal. Intinya, aku begitu mengaguminya...


Dan... Spesial untuk pernikahan kami nanti. Dia sudah mempersiapkan satu tulisan yang rencananya mau kami tampilkan di e-invitation. Mau tau? Nih...


Harinya Sudah Datang


Paginya sudah datang
Ia tak sempat kesiangan

Ada cahaya terang bersinar di depan


jalan panjang menanti
MenujuMu sepenuh hati
Delapan pagi berikrar sehati

Bersama menjadi kami

Harinya sudah datang
rencana Tuhan?
ikuti saja, tak perlu ditanyakan

Great, isn't it? Itu puisi terindah yang pernah aku terima. Ga tau kenapa, pas baca puisi itu, air mata gw langsung meleleh. Gw tiba-tiba aja keinget sama perjuangan kami dulu sebelum akhirnya bisa seperti sekarang ini. Ga mudah buat kami berdua untuk melewati semua. Sempat ada beberapa peristiwa yang membuat kami lupa artinya saling memiliki. Salah satunya ketika kami harus menjalani hubungan jarak jauh selama setahun karena aku harus meninggalkan Jogja.


Trimakasih sayang untuk semua puisi yang telah kita rangkai bersama dalam enam tahun terakhir. Semoga puisi-puisi indah akan terus menemani kita di perjalanan berikutnya. I love u…